Contoh Makalah Agama Hindu : Tri Sandya Sebagai Media Penyucian Diri

Iklan/Advertisment

Artikel terkait : Contoh Makalah Agama Hindu : Tri Sandya Sebagai Media Penyucian Diri

Menurut wikipedia Agama Hindu Bali (disebut pula Agama Hindu Dharma atau Agama Tirtha ("Agama Air Suci") adalah suatu praktik agama Hindu yang umumnya diamalkan oleh mayoritas suku Bali di Indonesia. Agama Hindu Bali merupakan sinkretisme (penggabungan) kepercayaan Hindu aliran Saiwa, Waisnawa, dan Brahma dengan kepercayaan asli (local genius) suku Bali.



berikut ini adalah  Contoh Makalah Agama Hindu : Tri Sandya Sebagai Media Penyucian Diri

KATA PENGANTAR
Om Suastiastu,
Puji syukur saya panjatkan kehadirat Ida Sang Hyang Widhi Wasa, karena atas asung kerta warenugraha-NYAlah sehingga saya dapat menyelesaikan tugas ini tepat pada waktunya. Adapun judul karya tulis yang saya buat adalah”TRI SANDYA SEBAGAI MEDIA PENYUCIAN DIRI” Judul tersebut merupakan judul  yang telah saya pilih sendiri menurut pertimbangan pribadi saya. Tri Sandya merupakan salah satu dari sekian banyak ajaran Agama Hindu yang patut kita laksanakan sebagai kewajiban. Namun banyak umat Hindu yang mengabaikan ajaran tersebut. Entah pengaruh keengganan untuk melaksanakan ataupun pengaruh yang lainnya. Tri Sandya merupakan pondasi untuk mencapai tujuan akhir umat Hindu yaitu ”Moksa”. Jadi, saya akan coba mengulas tentang ajaran ”Tri Sandya Sebagai Media Penyucian Diri dan Sarana Menjalin Hubungan dengan Tuhan” serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.
Selain untuk kepentingan saya pribadi dalam mencari nilai Agama Hindu, karya tulis ini saya buat Agar lebih mengerti dan paham tentang ajaran tersebut. Setelah membaca karya tulis saya ini, saya mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari bapak selaku guru agama saya demi kesempurnaan karya tulis saya ini.
Sekian dan terima kasih, saya akhiri dengan pramasantih.
Om Santih, santih, santih Om.
Cemagi,7 Januari 2014
Penulis
Ida Ayu Gede Karuni Sutengsu


DAFTAR ISI

Halaman Judul
Kata Pengantar……………………………………………………………………………………………………………….1
Daftar Isi………………………………………………………………………………………………………………………….2
BAB I PENDAHULUAN
  1. Latar Belakang………………………………………………………………………………………………………3
  2. Rumusan Masalah……………………………………………………………………………………………………3
  3. Tujuan……………………………………………………………………………………………………………………3
BAB II PEMBAHASAN
  1. Pengertian Tri Sandya……………………………………………………………………………………………..4
  2. Bait-BaitTri Sandya dan Maknanya………………………………………………………………………….5
  3. Mantram Penyucian Diri Dalam Tri Sandya………………………………………………………………..6
  4. D.Penerapan Tri Sandyadalam kehidupan sehari-hari maupun disekolah…………………………..7
BAB III PENUTUP
  1. Kesimpulan…………………………………………………………………………………………………………….9
DAFTAR PUSTAKA









BAB I PENDAHULUAN
  1. Latar Belakang
Seiring perkembangan zaman yang sangat modern ini, perkembangan teknologi juga semakin pesat, namun tidak dengan pengetahuan agama. Pengetahuan agama semakin lama semakin kurang, bahkan anak muda sekarang banyak yang acuh tak acuh terhadap pengetahuan agama. Mereka lebih mementingkan bersenang senang dibandingkan agama. Padahal itu merupakan perkataan yang salah. Seperti pepatah mengatakan ”Agama adalah landasan pacu dan tolak ukur kebahagiaan masa kini dan masa depan” Kita sebagai umat Hindu perlu mengetahui ajaran-ajaran agama kita. Salah satunya adalah mempelajari ajaran Nitya Karma yang dimana Tri Sandya juga merupakan salah satu dari penerapan ajaran Nitya Karma atau yadnya yang dilakukan setiap harinya
Dalam pembahasan makalah saya ini, saya akan coba membahas tentang pengertian,bagian,serta penerapan Tri Sandya dalam kehidupan sehari-hari. Agar pembaca mengetahui apa yang di maksud dengan Tri Sandya, apa saja bagian serta makna Tri Sandya , serta bagaimana penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.
Sebagai umat yang beragama, sangatlah penting bagi kita untuk menjalin hubungan yang harmonis kepada Tuhan, Karna dengan mempelajari,memahami, serta menjalankan Tri Sandya,maka secara otomatis kita akan mendapat pengantar untuk mencapai moksa.
  1. Rumusan masalah
v  Apa yang dimaksud dengan Tri Sandya?
v  Sebutkan dan jelaskan bagian-bagian Tri Sandya?
v  Bagaimanakah penerapan Tri Sandya dalam kehidupan sehari-hari?
  1. Tujuan
v  Untuk menyelesaikan tugas Agama Hindu bab Yadnya
v  Untuk mengetahui  pengertian  Tri Sandya.
v  Untuk menjelaskan bagian-bagian Tri Sandya.
v  Menjelaskan penerapan Tri Sandya dalam kehidupan sehari-hari
BAB II “Pembahasan”
  1. Pengertian Tri Sandya dan Penyucian Diri
Seperti yang diketahui bahwa mantram Tri Sandhya yang tersusun sdemikian rupa ini hanya ada di Indonesia, sedangkan di India tidak ada. Dalam mantram Tri Sandhya (6 bait) yang banyak orang kenal adalah bait pertama yaitu mantram Gayatri yang bersumber dari kitab suci Rg.Weda III.62.10. Lalu, bagaimana dengan 5 bait yang lainnya? Seperti halnya bait pertama, bait ke-2 sampai dengan bait ke-6 juga bersumber dari kitab suci Weda. Bait ke-2 bersumber dari Narayana Upanisad 2, bait ke-3 berasal dari Sivastava 3, dan bait ke 4-6 adalah sama yaitu bersumber dari Ksamamahadevastuti 2-5.
Puja Tri Sandhya merupakan ibu mantra dan intisari dari seluruh mantra-mantra Weda yang mampu membawa umat manusia menuju ke arah kehidupan yang harmonis (mokṣa). Mantra Puja Tri Sandhya merupakan media yang paling sesuai digunakan pada zaman Kali, di mana manusia dalam waktu hidup yang singkat harus berlomba dengan waktu demi memenuhi kebutuhan jasmaninya sehingga manusia tak punya banyak waktu untuk memenuhi kebutuhan rohani seperti yang dilakukan oleh Mahārṣi terdahulu sebagai contoh melakukan tapa yang cukup lama. Dalam sastra suci Weda disebutkan bahwa melakukan ‘Japa’ atau menyebut nama suci Tuhan berulang-ulang merupakan salah satu cara yang paling baik untuk meningkatkan spritualitas seseorang di zaman Kali ini dan dengan melakukan puja Tri Sandhya berarti Japa-pun sudah kita lakukan.
Mantra Puja Tri Sandhya merupakan intisari dari seluruh mantra-mantra suci Weda, hal ini dikarenakan mantra Puja Tri Sandhya telah mencakup segala jenis aspek dan pujian kepada Brahman atau Tuhan Yang Maha Esa dan di antaranya; 1. Dengan melakukan Puja Tri Sandhya berarti kita telah melakukan Japa (menyebut nama tuhan berulang ulang), karena kita telah mengucapkan mantra suci ‘Om’ dalam setiap baitnya yang berarti kita telah menyebut akṣara suci Tuhan secara berulang. Dimana kata ‘Om’ memiliki arti ‘Brahman’. 2. Dengan melakukan Puja Tri Sandhya berarti kita telah mengakui dan memuji Keagungan Tuhan dalam bentuk pengucapan ‘mantra Gayatri’ yang terletak pada bait pertama. ‘Gayatri mantra’ adalah mantra yang paling mulia di antara semua mantra. Ia adalah ibu mantra, dinyanyikan oleh semua orang beragama Hindu waktu sembahyang. Mantra ini paling mulia karena :
One reason why the Gayatri is considered to be the most representative prayer in the Vedas is that is capable of possesing “dhi”, higher intelligence which brings him knowledge, material and transendental. What the eye is to the body “dhi” or intelligence is to the mind. (The Call of Vedas, p. 108-109).

Suatu sebab mengapa gayatri dipandang dan yang mewakili segala di dalam Veda ialah karena ia adalah doa untuk daya kekuatan yang dapat dimiliki orang ialah: “dhi” yaitu kecerdasan yang tinggi yang memberikan padanya pengetahuan, materi dan kemampuan mengatasi hal-hal keduniawian. Sebagai halnya mata bagi badan, demikian “dhi” atau kecerdasan untuk pikiran.


Sedangkan Penyucian Diri adalah suatu upaya untuk menghilangkan atau melenyapkan segala kotoran yang terdapat dalam diri maupun fikiran kita.Penyucian Diri dalam hal ini adalah suci secara jasmani dan rohani

  1. Bait-bait Tri Sandya serta Maknanya
Om bhùr bhvah svah
tat savitur varenyam
bhargo devasya dhimahi
dhiyo yo nah pracodayàt
Tuhan adalah bhùr svah. Kita memusatkan pikiran pada kecemerlangan
dan kemuliaan Hyang Widhi,
Semoga Ia berikan semangat pikiran kita.
Om Nàràyana evedam sarvam
yad bhùtam yac ca bhavyam
niskalanko nirañjano nirvikalpo
niràkhyàtah suddo deva eko
Nàràyano na dvitìyo’sti kascit
Ya Tuhan, Nàràyana adalah semua ini apa yang telah ada dan apa yang akan ada,
bebas dari noda, bebas dari kotoran,
bebas dari perubahan tak dapat digambarkan,
sucilah dewa Nàràyana,
Ia hanya satu tidak ada yang kedua.
Om tvam sivah tvam mahàdevah
ìsvarah paramesvarah
brahmà visnusca rudrasca
purusah parikìrtitah
Ya Tuhan, Engkau dipanggil Siwa, Mahàdewa, IswaraParameswara, Brahmà, WisnuRudra, dan Purusa.
Om pàpo’ham pàpakarmàham
pàpàtmà pàpasambhavah
tràhi màm pundarikàksa
sabàhyàbhyàntarah sucih
Ya Tuhan, hamba ini papa, perbuatan hamba papa, diri hamba ini papa,
kelahiran hamba papa, lindungilah hamba Hyang Widhi,
sucikanlah jiwa dan raga hamba.
Om ksamasva màm mahàdeva
sarvapràni hitankara
màm moca sarva pàpebyah
pàlayasva sadà siva
Ya Tuhan, ampunilah hamba HyangWidhi, yang memberikan keselamatan kepada semua makhluk,
bebaskanlah hamba dari segala dosa,
lindungilah hamba oh Hyang Widhi.
Om ksàntavyah kàyiko dosah
ksàntavyo vàciko mama
ksàntavyo mànaso dosah
tat pramàdàt ksamasva màm
Ya Tuhan, ampunilah dosa anggota badan hamba, ampunilah dosa hamba,ampunilah dosa pikiran hamba,
ampunilah hamba dari kelahiran hamba.
Om sàntih, sàntih, sàntih, Om Ya Tuhan, semoga damai, damai, damai selamanya.
  1. Mantram Penyucian Diri Dalam Tri Sandya
Dari bait Tri Sandya diatas dapat kita cermati bait ke empat yang mengandung makna sebagai berikut :
Om pàpo’ham pàpakarmàham
pàpàtmà pàpasambhavah
tràhi màm pundarikàksa
sabàhyàbhyàntarah sucih
Ya Tuhan, hamba ini papa,  perbuatan hamba papa, diri hamba ini papa, 
kelahiran hamba papa, lindungilah hamba Hyang Widhi,
 sucikanlah jiwa dan raga hamba. 
Dan sesungguhnya dari kelahiran saja kita sudah papa apalagi dengan perbuatan -perbuatan yang telah kita lakukan selama ini yang entah telah menyinggung perasaan siapa saja dan menjadi beban dosa bagi diri kita maka “patutlah kita memohon penyucian diri” kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa sebagai sang maha suci penguasa seluruh alam semesta dari Bhur,Bwah hingga Swah.
Dan dibait ke Limapun juga dapat kita simak sebagai berikut
Om ksamasva màm mahàdeva
sarvapràni hitankara
màm moca sarva pàpebyah
pàlayasva sadà siva
Ya Tuhan, ampunilah hamba Hyang Widhi,  yang memberikan keselamatan kepada semua makhluk
bebaskanlah hamba dari segala dosa, lindungilah hamba oh Hyang Widhi.
Jika kita simak mendalam maka dapat kita lihat kalimat “Bebaskanlah Hamba Dari Segala Dosa” yang memiliki maksud penyucian diri dari segala belenggu dosa baik duniawi ataupun tidak. serta Terdapat juga kalimat “Ampunilah Hamba Hyang Widhi” itu merupakan suatu bentuk permohon untuk pengampunan lahir dan batin.
Om ksàntavyah kàyiko dosah
ksàntavyo vàciko mama
ksàntavyo mànaso dosah
tat pramàdàt ksamasva màm
Ya Tuhan, ampunilah dosa anggota badan hamba, ampunilah dosa hamba, ampunilah dosa pikiran hamba, ampunilah hamba dari kelahiran hamba. 
Dalam bait ini disebutkan, apa saja dosa anggota badan, apa saja dosa kata-kata dan apa saja dosa pikiran, pemuja memohon kepada Tuhan untuk diampuni. Manusia tidak dapat bebas dari dosa karena ia diselubungi oleh khilaf dan lalai. Bila seseorang dapat membersihkan diri dengan amal kebajikan maka kabut kekhilafan yang menyelubungi sang diri akan menipis dan akan memancarkan cahaya kesucian dari sang diri yang meng-antar seseorang ke alam kesadaran. Atas dasar ini kelepasan akan lebih mudah diperoleh. Akhirnya setelah mengucapkan mantra terakhir dari Puja Tri Sandhya pada bait ke-enam, pemuja lalu mengucapkan mantra penutup, yang bertujuan untuk memperoleh kedamain (keharmonisan) setelah mengucapkan keenam bait yang ada dengan penuh keyakinan dan konsentrasi.
  1. Penerapan Tri Sandya Dalam Kehidupan Sehari Hari Maupun di Sekolah
Melaksanakan puja Tri Sandhya sangat baik dilaksanakan di tempat-tempat yang dipandang suci seperti pura, pamarajan, candi, puncak gunung atau bukit, mata air, tepi pantai dan pertemuan dua atau tiga buah sungai yang diyakini oleh umat Hindu sebagai tempat yang memancarkan gelombang kesucian. Bila kita melaksanakan Gayatri, mengucapkan Tri Sandhya di tempat-tempat yang dipandang suci, tentu pahalanya akan berlipat ganda. Mengapa hal itu bisa terjadi? Sebab tempat-tempat yang diyakini suci itu merupakan pusat-pusat ananda (kebahagiaan sejati), pancaran spiritual, yang tidak saja senang dikunjungi oleh orang yang mekar spiritualitasnya juga disenangi oleh roh-roh baik roh-roh suci maupun roh-roh yang karena karmanya menikmati penderitaan
mengamanatkan sembahyang tiga kali sehari, maka menurut Taittiriya Aranyaka sembahyang memuja dewi Sawitri hendaknya dilakukan pada saat fajar, matahari di atas kepala dan pada saat menjelang malam. Berdasarkan penjelasan tersebut, maka puja atau sembahyang Tri Sandhya dilaksanakan tiga kali pada saat seperti tersebut di atas.
Tri Sandya adalah sembahyang wajib umat Hindu setiap harinya. Sembahyang ini dilakukan sebanyak tiga kali yaitu pada jam 6 pagi, 12 siang dan jam 6 sore.
Dan Untuk para siswa pada pagi maupun siang hari hendaknya tetap melaksanakan persembahyangan Tri Sandya meskipun sedang berada disekolah dan lebih baik apabila dilaksanakan dengan serentak guna menyeragamkan waktu sembahyang.
Tujuan Tri Sandya adalah untuk memuliakan Sanghyang Widhi dan memohon ampunanNya, karena manusia tidak pernah luput dari kesalahan.
Dalam melakukan Tri Sandya, hendaknya mengambil sikap demikian rupa sehingga dapat mengucapkan setiap baitnya dengan penuh khidmat serta dilandasi dengan kesucian lahir batin.

BAB III “PENUTUP”

  1. Kesimpulan
Dari pembahasan diatas dapat saya simpulkan bahwa sangatlah penting untuk kita mempelajari Tri Sandya Sebagai Media Penyucian Diri dalam kehidupan ini. Karena dengan melaksanakan Tri Sandya maka kita telah melaksanakan dasar ajaran agama Hundu dimana ini merupakan dasar untuk mencapai kehidupan yang damai, tentram, aman dan sejahtera.
Dengan mengetahui Tri Sandya Sebagai Media Penyucian Diri, kita jadi lebih paham dan mengerti tentang konsep ini. Sehingga kita akan berusaha untuk mengamalkan dan menjalankan Tri Sandya sebagai mana mestinya untuk mencapai kebahagiaan lahir dan bhatin.
Daftar Pustaka (sumber)
http://pandejuliana.wordpress.com/2012/11/24/puja-tri-sandhya-sumber-teks-terjemahan-dan-pemahamannya/
http://siwagama.blogspot.com/2011/10/japa-yadnya.html
http://id.wikipedia.org/wiki/Trisandya
http://pasekbatukaru.wordpress.com/2012/02/28/tri-sandya-sembahyang-wajib-umat-hindu-sehari-hari/
http://didik-kardiasa.blogspot.com/2012/01/v-behaviorurldefaultvmlo_19.html
http://pandejuliana.wordpress.com/2012/11/14/puja-tri-sandhya-pengertian-dan-sikap-tri-sandhya/
http://pandejuliana.wordpress.com/2012/11/21/puja-trisandhya-tempat-saat-yang-tepat-dan-sarana-yang-digunakan/
#Terjemahan Google Translate
# Wikipedia Bahasa Indonesia Bebas
https://karuniakaruni.wordpress.com/tag/contoh-makalah-agama-hindu/
Iklan/Advertisment

Artikel Kumpulan Tugas Makalah Kelas Lainnya :

0 komentar:

Posting Komentar

Copyright © 2018 Kumpulan Tugas Makalah Kelas | Support by Cara Kredit